Menu Close

Platform Perbankan Ramah-Crypto, Cashaa Memperluas di India, AS, Afrika

Platform Perbankan Ramah-Crypto, Cashaa Memperluas di India, AS, Afrika

Platform perbankan Crypto, Cashaa telah mengumumkan rencana untuk memperluas layanannya di India, AS, Afrika, dan Karibia. Di India, perusahaan bertujuan untuk menciptakan "platform perbankan ramah-crypto pertama" yang diatur oleh bank sentral, Reserve Bank of India (RBI), CEO Cashaa telah berbagi dengan news.Bitcoin.com.

Cashaa Meluncurkan Rencana Ekspansi

Platform perbankan ramah-kripto yang berbasis di London, Cashaa, telah meluncurkan rencana ekspansinya, setelah mengumpulkan $ 5 juta dari investasi blockchain yang berbasis di Dubai dan firma penasihat O1ex. "Sebagai bagian dari rencana ekspansinya, Cashaa akan meluncurkan layanan perbankan globalnya," perusahaan mengumumkan Rabu.

CEO Cashaa Kumar Gaurav mengatakan kepada news.Bitcoin.com: “Pada awalnya, kami melihat pasar yang berkembang pesat seperti India, yang memiliki potensi luar biasa dalam hal tidak hanya memiliki basis ekonomi yang kokoh tetapi juga perbankan yang sehat dan ekosistem keuangan yang didukung oleh teknologi. Pasar yang berpotensi menambah 100 juta pengguna dalam 2 tahun ke depan. ”

Dia mencatat bahwa di India Cashaa adalah "yang sudah menjadi penyedia likuiditas terbesar dan bankir luar negeri untuk sebagian besar bursa crypto utama," menjelaskan:

Kami akan segera meluncurkan neobank kami yang akan memungkinkan perbankan ramah-crypto di India, diatur di bawah Reserve Bank of India.

“Ini adalah langkah berani dan akan membutuhkan banyak bolak-balik antara pemangku kepentingan,” lanjutnya, menambahkan bahwa perusahaannya telah menyediakan akun bisnis GBP, EUR, dan USD kepada pelanggan. Dengan ekspansi India, akun bisnis INR juga akan tersedia.

Pasar cryptocurrency India telah menjadi tumbuh dengan cepat sejak pengadilan tertinggi negara dibatalkan edaran RBI yang melarang lembaga keuangan menyediakan layanan untuk bisnis crypto. India saat ini tidak memiliki peraturan kripto langsung, tetapi ada rumor dari pemerintah berdiskusi RUU yang diajukan oleh komite antar kementerian yang dipimpin oleh mantan Sekretaris Keuangan Subhash Chandra Garg, yang berupaya melarang cryptocurrency seperti bitcoin. Namun, industri crypto India tegas percaya bahwa RUU ini sudah kadaluwarsa dan tidak akan menjadi yang diperkenalkan oleh pemerintah.

“Pemerintah India saat ini sedang terlibat dengan berbagai pemangku kepentingan dan mencoba mencari solusi. India saat ini berdiri di sebuah titik, di mana ia benar-benar dapat merangkul ekosistem mata uang digital karena mendorong revolusi digital dan memimpin jalan di segmen fintech, ”pendapat Gaurav.

Cashaa juga akan fokus di AS tahun depan, jelas CEO tersebut. “Kami sudah mulai menerbitkan akun USD yang diatur oleh Divisi Perbankan Colorado untuk pelanggan bisnis kami yang ada sebagai pengguna beta,” dia lebih lanjut berbagi dengan news.Bitcoin.com, menambahkan bahwa beberapa klien crypto yang sudah menggunakan akun USD Cashaa termasuk Nexo, Coindcx, dan Unocoin.

Selain India dan AS, Gaurav berkata, "Afrika dan Kepulauan Karibia berada dalam lingkup kami." Mengutip bahwa sebagian besar negara Afrika menghadapi ketidakstabilan politik dan banyak orang kehilangan kepercayaan pada mata uang lokal mereka, dia menegaskan:

Kami juga akan menjelajahi pulau Afrika dan Karibia pada tahun 2021.

“Pulau-pulau ini sangat bergantung pada pasar yang memperdagangkan USD. Sekarang Cashaa sangat tepat untuk melangkah ke pulau-pulau ini dan membantu sistem perbankan mereka dengan memberikan solusi, ”tegas CEO tersebut.

Platform Cashaa saat ini mendukung bitcoin, token asli Cashaa, ethereum, dan tether. “Cryptocurrency terkemuka lainnya seperti ripple, litecoin, bitcoin cash, dan EOS akan ditambahkan pada 2021, ”perusahaan menjelaskan secara rinci dalam pengumuman Rabu. Ia juga mengklaim bahwa lebih dari 100 perusahaan kripto telah menggunakan versi beta dari sistem perbankannya dan lebih dari 1.500 perusahaan kripto di seluruh dunia sedang menunggu untuk bergabung. Lebih lanjut, Cashaa mengumumkan akan menggunakan sebagian dana yang terkumpul untuk menutupi kerugian dari Juli Delhi hack.

Apa pendapat Anda tentang rencana ekspansi Cashaa? Beri tahu kami di bagian komentar di bawah.

Tag dalam cerita ini
cashaa africa, bitcoin cashaa, cashaa btc, cashaa caribbean, cashaa crypto, ekspansi cashaa, Retas Cashaa, cashaa india, cashaa kami, cashaa usa, perbankan crypto

Kredit Gambar: Shutterstock, Pixabay, Wiki Commons

Penolakan: Artikel ini hanya untuk tujuan informasi. Ini bukan penawaran langsung atau ajakan untuk membeli atau menjual, atau rekomendasi atau dukungan atas produk, layanan, atau perusahaan apa pun. Bitcoin.com tidak memberikan nasihat investasi, pajak, hukum, atau akuntansi. Baik perusahaan maupun penulis tidak bertanggung jawab, secara langsung atau tidak langsung, atas kerusakan atau kerugian yang disebabkan atau diduga disebabkan oleh atau sehubungan dengan penggunaan atau ketergantungan pada konten, barang, atau layanan apa pun yang disebutkan dalam artikel ini.